ADV2 ADV2 ADV2

Kotamobagu Deklarasi Gerakan STOP PERKAWINAN ANAK

Share This:

ADVETORIAL

Walikota Kotamobagu saat menanda tangani petisi gerakan Stop Perwakinan Terhadap Anak

BERITATOTABUAN.COM, ADVETORIAL – Maraknya pernikahan dini di beberapa daerah di Indonesia, mendapatkan perhatian serius dari Walikota Kotamobagu Ir Hj Tatong Bara. Mengantisipasi agar hal tersebut tidak menjalar di Kotamobagu, Rabu (20/12/2017) pagi tadi, Walikota Kotamobagu, Ir Hj Tatong Bara, menggelar Deklarasi Gerakan Bersama Stop Perkawinan  Anak.

Walikota Kotamobagu saat membacakan naskah deklaasi gerakan Stop Perwakinan Terhadap Anak

Kegiatan Deklarasi Stop Perkawinan Anak yang digelar di lapangan Kotamobagu tersebut, merupakan salah satu kegiatan yang dilaksanakan Pemerintah Kota Kotamobagu melalui Dinas Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak (DP3A) Kotamobagu, dimana deklarasi itu sendiri merupakan kegiatan yang dilaksanakan dalam rangka menyambut Peringatan Hari Ibu ke – 89, Tahun 2017.

Pada pelaksanaan Deklarasi tersebut, Walikota membacakan sejumlah pernyataaan, diantaranya adalah dukungan Pemerintah Daerah Kota Kotamobagu untuk mendukung secara penuh gerakan bersama Stop Perkawinan Anak. “Anak merupakan generasi penerus bangsa, sehingga seluruh hak – hak anak harus dipenuhi agar nantinya anak dapat tumbuh dan berkembang dengan baik, serta mampu Berkreasi, Berinovasi, dan Berdaya Saing,” ujar Walikota.

Walikota Kotamobagu berfoto bersama anak-anak usai deklarasi gerakan stop perwakinan terhadap anak

Walikota Kotamobagu juga menghimbau kepada seluruh elemen masyarakat di Kotamobagu, untuk mendukung Gerakan Bersama Stop Perkawinan Anak. “Gerakan Bersama Stop Perkawinan Anak merupakan bagian dari upaya kita semua untuk menjamin hak – hak anak, sehingga anak akan dapat menikmati kualitas hidup dengan baik, serta akan dapat tumbuh dan berkembang, sesuai dengan usianya,” tambahnya.

Foto bersama elemen masyarakat dalam deklarasi gerakan stop perwakinan terhadap anak di Kotamobagu

Deklarasi Gerakan Bersama Stop Perkawinan Anak tersebut, juga dihadiri Kepala Bidang Pengasuhan  dan Keluarga, Asdep Pengasuhan dan Tumbuh Kembang Anak Kementerian Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak (PP dan PA) Republik Indonesia, Cepy Suratman, Perwakilan dari Dinas PP dan PA Provinsi Sulawesi Utara,  para pejabat dilingkungan  Pemerintah Daerah Kotamobagu dan para tokoh perempuan dan sejumlah perwakilan dari organisasi – organisasi perempuan di Kota Kotamobagu. (advertorial/jun)

 

author

Author: